Skip to main content

Mau dicium MABA (Mahasiswi Baru)

Cerita ini adalah cerita goblog yang go-blog. Cerita bisa menimbulkan effect negative. LOL. 
Cerita Ini terjadi tiga bulan yang lalu, di bulan September ceria.  
Fakultas Gue, Maksudnya Fakultas tempat gue belajar
       Seperti yang udah gue rencanakan malam sebelumnya sebelum gue tidur di peraduan gue, hari ini gue dengan sangat berat hati, berat kaki, dan berat badan memutuskan buat pergi ke kampus tercinta gue demi sebuah rencana masa depan yang cerah dan tersusun rapi di benak gue untuk anak cucu gua. Sssssttt!!!!!!!!!!!! Tinggal bilang demi skripsi doang susah amat ya gue, hahaha. Ya begitulah gue, gue itu orangnya emang susah. Iya susah dalam arti sebenernya.

       Gue udah mandi jam setengah delapan pagi, dan gue mencari-cari baju seragam kesayangan gue. Sorry? Did I say a uniform back there? (hmmm…. Maaf ya darah bule gue kumat, jadi gua agak susah buat ngetik Bahasa Indonesia) silahkan pingsan. Maaf, tadi gua bilang seragam ya? Maksud gue di sini bukan seragam tetapi lebih tepatnya baju yang gue selalu pake kalo ke kampus dan bau itu selalu sama. Dan pernah pada suatu sore yang indah diiringi dengan siluet bayangan dari cercahan matahari senja sore berwarna kejinggaaan, teman gue, cewe, temen ngajar, bilang di hadapan temen ngajar gue yang lain tentang baju keramat yang gue pake. Perkataan temen gue atau lebih tepatnya puiian temen gue tentang baju keramat yang gue pake itu melambungkan hidung gue hingga kelangit ke tujuh dan meratakan muka gue. Dia dengan suara merdunya (mirip nicki minaj) berkata

“****(sorry nama gue gue sensor) kok baju lu itu terus si. Kemaren gue liat lu make baju itu lagi.”

Gue tersenyum………pait. Kalo hati gue punya speaker, pasti kata kata hati gue bakal terdengar merdu. Hati gue bakal teriak

“Kamfrettttt………@#&((#)#*&@*@*!*!!................ lu itu emang ^@&*#**@!!**!”

       Ya itulah kata hati gue. Terimakasih buat temen gue, sebab karena pujiannya tersebut gue sekarang berusaha pake baju yang gue pake pas semester 3 dan itu butuh usaha……….buat ngepasin ke badan gue yang tambah “berisi” ini.Dan bukannya setiap usaha itu ibadah bukan (Orang alim mode on). Sekali lagi terimakasih temen gue yang @*&*^#%$@.

       Oke back to the story, setelah memakai baju keramat, gue pun mencari tas gue dan juga tas kecil tempat dimana gue menyimpan lembar masa depan gue yang gue rancang dengan ketabahan jiwa raga yang selalu merintih di penghujung malam bersama dengan terlelapnya rembulan dan bintang. Capek bacanya??? Ya sebut saja lembar skripsi. Hehe. Gue pun dengan mudah menemukan tas temapat gue meletak lembar masa depangue…..mulai lagi ini make kata kata sampah!!!! Hehe sorry bro. Oke gue menemukan tas tersebut yang notabene adalah tas bekas gue beli sepatu dulu di toko BATA deket kampus. Sebenernya gue juga bingung kenapa gue beli sepatu kok di dalem ada tas kecil, atau gue yang terlalu katrok buat mengetahui hal itu. Sudahlah. Akhirnya gua pun dengan bangga menggunkan tas tersebut sebagai tempat gue menyimpas berkas berkas penting gue. Setiap gue bimbingan di kampus, pasti gue jinjing tas tersebut. Sengaja mau pamer kalo gue pernah beli sepatu yang hadiahnya tas kecil. Dan gue juga selalu tau, setiap gue bawa tas itu, pasti temen gue bangga dengan gue. Ya gue tau dari senyum senyum geli geli mereka.

       Setelah semuanya siap, gue pun keluar dari kosan tercinta gue, dan berjalan dengan mantap ke kampus. Perjalanan yang gue lakukan ini gue anggap sebagai ibadah. Gue pun melakukannya dengan senang hati. Di perjalanan gue merasa lapar yang menyiksa. Gue mulai lapar. Gue pun mengambil jalan menikung ke arah Warteg.  Gue berharap gue lagi di iklan , dengan tiba-tiba ada seorang bapak bapak memberi gue rantang (Rantang apaan?? Google sono, nanya mulu kaya mahasiswa bimbingan hahaha) yang pas gue buka isinya sebatang coklat seukuran  gagang sapu dengan panjang 15 cm yang mana setelah gue makan gue bakal amat sangat segar dan semangat buat menjalani hari. Hah iklan, selalu bohong!! lupakan. 

       Gue pun merogoh saku buat ngambil dompet coklat kesayangan gue yang gue beli di Sophie Martin (Elah, ini penulis pamer amat yak!!!!) (biarain, mumpung bisa haha). Gue raba pantat gue dengan anggun dan lembut. Kok rata, kok ga ada yang nonjol. Gue raba lagi dengan lebih halus dan diiring belaian lembut angin pagi. Tetep rata!! Gue bingung! Gue panik! Gue histeris! Gue bohong, haha. Oke gue raba-raba kok rata. Gue pun memasukan tiga jari gue ke lobang sempit dan menggelitiknya. Pffttt!!! Dasar Batangan!. Gue pun memasukannya dan gue lega karena gue menyentuh sisi dompet gue, ternyata dompet gue ga ketinggalan. Tapi wait? Kok rata? Gue pun curiga karena tiba tiba ada suara tertawa di dalam dompet gue dan pas gue buka, gue pun terkejut ternyata di dalam dompet gue ada Bapak Patimmura dan Bapak Antasari sedang tertawa cekikikan. Mungkin mereka geli melihat keadaan gue. Karena tertawa cekikikan mereka di dompet gue, gue pun memutuskan buat balik badan dan mengambil jalan yang langsung ke kampus. Gue ga jadi ke warteg. Gue takut nanti cekikikan di dalam dompet gue bikin heboh di warteg (If you know what I mean!!) (darah bule gue kumat lagi, maaf)

       Gue pun tiba di belakang masjid kampus gue. Fakultas gue berada di seberang jalan yang terbentang lebar di depan masjid. Ini berarti gue harus nyebrang jalan buat ke fakultas, hal yang bikin gue males buat hidup, hahaha. Masalahnya jalan yang harus gue sebrangin ada dua jalan, karena jalan ini adalah jalan dua arah jadi ada yang arah ke kanan gue ada yang arah ke kiri gue. Bingung ama penjelasan gue? Hahaha. Liat aja gambar di bawah ini. 
                         Jalan Raya ke Fakultas gue. Tampak sepi, padahal kalo pagi mah rame parah!!!

       Oke, di belakang masjid,  gue pun berjalan berbarengan dengan seoraang cewe yang mungkin calon istri masa depan gue, gue berjalan beriringan dan tiba-tiba kelompok orang menari-nari di belakang sambil nyanyi lagu india gue pun akhirnya kejar-kejaran ama itu cewe dan cewe itu ngupet di bawah pohon manga dan gue pun naik keatas, maling manga.(Efek film India). Gue dan cewe itu pun berjalan gue waktu itu berjalan di sebelah kiri cewe tersebut dan berharap nanti pas nyebrang , cewe tersebut berada di sebelah kanan gue dan gue dapat dengan mudah menyebrang tanpa harus repot repot melambai-lambaikan tangan ala iron man buat nyetop mobil. Gue pun seneng dan gue gembira. 

       Tibalah jalan memasuki halaman masjid, sebelum akhirnya tiba di tepi jalan. Entah kesambet atau kena sihir atau tiba tiba dia terbangun dari tidur panjangnya, tiba tiba cewe tersebut berhenti dan dengan ajaibnya dia sudah berada si belah kiri gue. What??? What @$%&*@^. Wah semua wanita penyebrang memang sama, hahaha. Gue pun menerima keadaan ini, toh apabila dia tidak bisa menerima posisi dia yang sekarang, gue juga ikhlas kok ngorbanin diri gue yang hina ini buat dia asalakan dia bisa tersenyum bahagia di penghujung jalan (Ini bocah ngapa ya? Cuma nyebrang doang sok melankolis. Pernah pacaran aja kaga hahaha aib).

       Gue pun akhirnya berjalan ke tepi jalan dan siap buat menyebrang, 10 meter dari posisi gue berdiri ada segerombolan mahasiswa yang juga mau menyebrang. Gue tenggok cewe yang di samping kiri gue, siapa tau kita tatapan mata. Ueekkk!!! Pas gue tenggok, ternyata cewe itu raib, hilang. Gue pun histeris !!! bohong, gue pun celingak celinguk. Tiba tiba bayangan berkelebat di belakang gue dan menghampiri gerombola mahasiswa yang berada 10 meter dari gue. Dan bayangan yang berkelebat itu adalah cewe yang tadi. Cewe tersebut lebih memilih mereka dari pada gue. Cewe tersebut merasa lebih aman menyebrang bersama mereka daripada bareng gue. Gue kesel, walaupun bener juga sih, amanan nyebrang sama mereka, haha. Ahirnya gue menyebrang seorang diri, gue berjalan pelan tidak memedulikan klakson mobil di samping kanan gue, tiba tiba lagu turun dari langit dengan irama yang menyayat hati dan tiba tiba ada tulisan di samping gue “Ratapan Mahasiswa Malang. Dan gue ternyata lagi shooting sinetron FTV, mencoba ngalahin GGS. (Imajinasi kampret).

       Gue pun menyebrang dengan cepat dan dengan gaya iron man menembakan senjata yang terbukti secara ilmiah ampuh membuat kendaraan di jalanan memperlambat lajunya. Gue pun tiba di trotoar. Dan seperti yang gue bilang kalo jalan menuju fakultas gue itu dua jalan, berarti gue harus nyebrangin satu jalan lagi. Ah son of #%@%@*@&!. Gue pun mengeluarkan jurus yang sama dan dengan gerakan meliak liuk menghindari bemper mobil ahirnya gua berhasil tiba di gerbang kampus gue dengan selamat dan gue lihat cewe tadi berlari melewati fakultas gue. End story between She and I.

       Gue pun berjalan dari pintu gerbang hijau kampus gue ke fakultas yang gue cintai. Jarak antara pintu gerbang dengan fakultas berjarak kurang lebih 50 meter. Gue berjalan di tanah, iya sudah pasti!!! Gue berjalan melewati jejeran mobil mobil dosen yang tampak mengkilap, terkena sinar matahari. Gue berjalan dan sepuluh meter sebelum gue masuk ke pintu fakultas, gue melihat spanduk dengan foto orang tersenyum ke arah gue. Gue pun membalas senyumnya. Ahirnya gue gila. 

       Gue ahirnya sampai ke pintu masuk fakultas gue yang tercinta. Gue pun masuk dan langsung belok kiri. Yah betul, gue menuju fasilitas mewah yang ada di kampus gue, apalagi kalo bukan LIFT. Yeah , kampus gue punya lift gitu loh, emang kampus lo.Ngocol. Gue pun digebukin! 

       Cerita tentang lift kampus gue, gue terkadang heran dengannya. Di kampus gue terdapat dua buah lift, dimana apabila loe baru masuk pintu fakultas, sebelah kiri lo adalah lift cowok dan sebelah kanan lo itu lift cewek. Kok tau? Emang liftnya ada alat kelaminnya ya? Iya ada, dan jelas banget? Hahah begoo. Nggaklah, di atas liftnya ada tulisan Lift Khusus Cewe dan Lift Khusus Cowok. Maaf lift buat cyiiin belum tersedia (OOT). Nah, menurut gue, sebagai seorang MAHAsiswa yang berpendidikan tinggi dan telah mampu melewati ujian di SMA dengan segalah cobaan dan contekannya yang notabene contekannya teseut ditulis dengan huruf kecil, sudah pasti dong para mahasiswa pun mahasiswinya bisa membaca tulisan di atas lift tersebut. Tapi kenyataanya? Nihil, kalo lo pagi pagi baru datang ke kampus gue, lu bakal melihat pemandangan bukit memenuhi pintu depan lift. Wait? Bukit? Oh sorry, maksud gua cewek yang mengantri memenuhi lift baik cewek ataupun cowok. Terus cowoknya kemana? Yah lutaulah, kita sebagai kaum Adam lebik baik mengalah atau tepatnya terpaksa mengalah. 

       Para cewe yang mengantri di lift pun punya kebiasaan yang sangat unik. Pernah suatu ketika gue lagi ngantri dilift cowok, iyalah masa cewek, harga diri gua mana (Ciahh). Gue ngantri dngan sabar dan disebelah gue itu ada cowok dan cowok dan cowok, maksudnya banyak cowok. Gue nunggu, gue lihat angka di indicator lift masih menunjukan angka 6 yang berarti liftnya masih di lantai 6. Tiba-tiba ntah darimana datangnya dua mahluk berparas cantik dan bertubuh bohai nyempil dengan meliak liukan tubuhnya diantara jarak gua dan cowok tadi (jaraknya 30 senti). Dengan jurus liak liuk nya cewek tadipun berhasil menduduki teritori mahasiwa penunggu lift. Dan kehebohan pun dimulai….

“Eh gila, lo tau ga sih, hari gue presentensai gue belum bikin apa-apa” kata cewek satu sambil matanya melotot melotot

“Eh seriusan lo, anjirrr… lo ga takut ntar lo dimarahin ama pak ****** (Sensor) kata cewek kedua menanggapin dengan lidah terjulur julur kaya putri ular

“Ya gue sih biasa aja, hihihiihhihihi” tiba tiba ruangan dipenuhi kuntilanak

Belum selesai kehebohan dua mahluk bohai tersebut, tiba tiba satu mahluk bohai pun muncul lagi, dan keadaan semakin histeris

“Heiii…….. *****(Nyebut nama) apa kabar? Ih udah lama kita ngga ketemu kemana aja kamyuuuuuuuuuuuuuuuuu” mahluk bohai ketiga jingkrak jingkrak kayak baru ketemu anaknya yang 100 tahun menghilang

“Hei,,,tetek….eh maaf teteh….ih makin cantik aja yaaaaaa (gue yakin dia ga tulus bilang itu), lagi sibuk kuliah ni. Teteh sibuk apa nichh…ih pengen ngumpul ngumpul lagi dech… eh…eh…kabarnya si blalalalalalalallalallal balalalalallalalalllaa “ cewe ke satu juga histeris melihat cewe ketiga dan ngomong sambil mulutnya berbusa-busa

“Iya, teteh,,, aku juga kangen,,,ihhhhhhhhhhhhhh (Cewek kedua ga mau kalah, Dia ngomong sambil salto)

       Dan obrolan pun berlangsung, sampai pintu lift kebuka, pintu lift ketutup, lift mulai naik lantai 2,3,4, dan lift kebuka karena jurusan gue di lantai 4. Dan sebelum pintu lift ketutup gua masih mendengar ketiga mahluk bohai tersebut ngobrol, dan gue juga sempet liat liftnya penuh dengan busa. Oke mari lupakan ketiga mahluk bohai tersebut.
Setelah gue naik lift dan sampai di lantai 4, gue pun berjalan belok ke arah kanan, karena jurusan gue berada di arah kanan. Gue masuk jurusan yang mana ruangannya terbagi dua ruang satu khusus untuk dosen dan satunya lagi  khusus untuk mahasiswa. Gue masuk ruang satu dan duduk santai. Gue diusir oleh kajur karena gue bukan dosen. Ahirnya gue pindah ke ruang satunya. Oke lebay!

      Gue duduk di ruang mahasiswa, sepi, ga ada orang, gue lihat jam di handphone dan waktu menunjukan pukul 8.45. Oh pantesan sepi, adek adek kelas gue pada masuk kuliah (Cie,,, punya adek kelas, adek hati mana???) bang#@!*&!!!!!

       Gue duduk sendiri, tiba tiba hawa ruangan menjdi dingin. Sesuatu yang dingin menyentuh bagian belakang punggung gue. Gue terlena. Gue pun nenggok kebelakang. Pas gue nenggok kebelakang ternyata…………………………………………………………………………………………………... jendela di jurusan terbuka lebar. Ah, gue lega misteri pun terpecahkan. Gue pun melanjutkan duduk sendiri gue iseng buka leptop, gue puter film, terus gue tonton. Tiba tiba dari tangga deket lift dosen turunlah sesosok mahluk imut berspesies MABA (Mahasiswa Baru)dan bergenus BOHAI.

       Maba tersebut turun dengan riang layaknya seorang anak yang diajak naik delman dan duduk dimuka dan mengendalikan kuda supaya baik jalannya. Maba tersebut pun berjalan lurus ke jurusan. Maba tersebut celingak celinguk, mukanya polos, dia nampak butuh bimbingan. Bimbingan cinta. Uweekk!!! Maba tersebut ahirnya muter muter dan ahirnya berhenti di depan pintu ruang mahasiswa. Maba tersebut menatap gue. Gue balik tatap dia. Dia pun semakin menatap gue. Gue pun semakin menatap dia juga. Gue menatap lekat paras ayunya, gue tatap ketika lekukan bibirnya meliak-liuk seakan hendak menucapkan sesuatu. Bibirnya semakin meliuk kencang dan dia pun berkata

“Pak, maaf kalo #@%^@@&@*@@*@&@^@%@%^@&@@***@*@”

Kepala gue tiba-tiba puyeng, badan gue limbung ketika Maba ayu Bohai tersebut memanggil gue dengan atribut yang menurut gue hina tersebut karena gue masih muda. Mata gue kunang-kunang.

Gue pun bengong. Maba tersebut pun mengulangi kalimat saktinya tersebut dan gue pun menyiapkan mental gue biar gue ga mutah-mutah. Dia berkata

“Maaf Pak, kalo mau minta buku pelajaran blabla dimana ya?”

Gue menghela nafas, gue menenangkan pikiran. Gue pun semedi sebelum menjawab pertanyaan maba bohai tersebut. Setelah siap gue pun berkoar

“Oh, coba tanya sama dosen di ruang sebelah ya, di ruangan dosen”

“Oh gitu ya, makasih ya pak” maba itu pun berlari ke ruang dosen karena dia melihat gue yang tiba tiba ngangkat lemari di jurusan dan siap melemparnya.

       Setelah maba itu pergi, gue pun sibuk mencari kaca di jurusan. Gue penasaran pengen liat penampakan muka gue sehingga bisa bisanya itu maba dengan songgongnya manggil gue “pak”. Atau jangan jangan yang di panggil pak bukan gue, tapi makhluk lain yang berada di belakang gue tadi. (Pikiran gaib mulai menyerang). Akhirnya gue ga menemukan kaca di jurusan, iya benar karena jurusan bukan tempat dandan, pinternya gue. Gue pun mematikan laptop dan setelah layar laptop gue mati, gue pandangi lekat-lekat wajah gue. Gue mengerenyitkan dahi. Cerah, bersinar, muda, ganteng maksimal, dan tampak merona. Gimana bisa gue dipanggil “pak”. Silahkan Mutah!!!!

     Setelah itu gue duduk di jurusan lagi buat nungguin dosen. Mari kita skip kejadiannya gue nungguin dosen sampai jam setengah dua belas. Jam setengah dua belas gue pun turun ke bawah. Ngapain? Ga tau, gue pengen turun aja. Sesampainya gue di bawah, gue pun mendengar adzan berkumandang, hati ini terenyuh (maaf riya) dan gue pun berlari memenuhi panggilan tersebut. (maaf riya lagi) oke skip kejadian gue sholat, takut dibilang riya.

      Selesai sholat gue pun kembali. Kemana? Ke hatimu, iya kamu. Hahaha. Gue pun balik ke jurusan dan duduk di tempat yang sama. Sesampainya di jurusan gue ketemu sama kaka kelas (cie ketemu kakaknya)LOL, kakak kelas, cowo. Terus, kalo cowo? Gapapa sih. Dia pun memanggil gue dengan titel yang sangat khas. Khas mahasiswa tua. Ya betul, dia memanggil gue “Pejuang Skripsi”. Bah! Panggilan hina macam apa itu! Dan selain kakak kelas, gue juga ketemuan temen seangkatan gue yang pada saat itu mau…………………………bimbingan BAB 5,  nyesek (Mending kita skip bagian ini daripada gue ngomel dan mengeluarkan lava panas yang bisa meruntuhkan bumi dan seisinya)
Oke ahirnya gue masih menunggu dosen pembimbing gue dan gue bercengkrama mesra dengan temen dan kakak kelas gue. Ditengah cengkrama kita, gue pun melirik ke tangga yang terletak sebelah lift dosen dan tiba tiba segerombol mahluk berkelebatan turun dari tangga tersebut dan lagi lagi terlihat bingung. Oke mungkin kalian udah pada tau mahluk apa yang gue maksud. Ya benar. That’s right baby, mahluk yang gue mahluk adalah Maba Bohai. 

       Tiba tiba hati kecil gue yang suci mengisyaratkan bahwa akan terjadi sesuatu yang tidak mengenakkan ketika gue lihat mereka yang binggung tiba-tiba sudah berdiri di depan pintu jurusan ruangan mahasiswa. Mereka pun berjalan gemulai bak seekor ular di atas mata air ingin rasanya ku minum tapi aku takut temggelam, hooo uwo. (Dangdut effect). Mereka pun berjalan mendekat ke gue. Dan berhenti di depan gue. Kenapa harus di depan gue? Bukannya di samping pintu masuk juga ada dua mahasiswi yang duduk? Kenapa harus gue Tuhan, kenapa???????!!!!!!!!!! Gue pun histeris!!!

       Gue pun sempat menghitung jumlah Maba Bohai tersebut. Ya, mereka berjumlah 5, mereka pun mulai menggoda keimanan gue yang udah gue coba bangun berpuluh tahun lamanya ini, Apa salah ku Tuhan? Oke ini lebay!

       Kejadian sebenarnya adalah salah satu maha bohai berpakaian pink yang gue rasa adalah ketua geng berdiri di depan gue. Di tersenyum, gue diemin. Dia tersenyum lagi. Gue diemin lagi. Tiba tiba dia mengulurkan tangan. Gue gemeteran, gue mau pingsan. Gue pengen ke masjid ngambil speaker masjid terus ngomong ama maba bohai itu.

“Ini maksudnya apa lu ngulurin tangan ama gue???????Lu mau salim cium tangan gue???????????”

       Maba itu masih mengulurkan tanggannya. Jujur gue blank waktu itu dan gue pun menatap mata maba bohai tersebut dengan sedikit bumbu melotot di dalamamnya. Maba tersebut pun menarik kembali tangannya dengan gemulai dan ngga jadi salaman ama gue.

“Pak, mau tanya mata kuliah martikulasi Bahasa Inggris?” kata dia tanpa bersalah. 

       Apa dia ga ngeliat muka muda gue apa? Wait? Dia tanpa ragu bilang ama gue mau tanya mata kuliah? Dia nggangep gue dosen? Apa-apaan ini, ini apa-apan, apaan ini apaan, Gue pun langsung berdiri dan gue pun langsung berubah menjadi pemain sinetron Monyet Monyet Serigala dan tiba-tiba mereka histeris dan gue lihat mata mereka berubah bentuk jadi tidak bulat lagi, tapi menjadi bentuk love. Dan mereka mulai menari nari kepanasan.
Oke itu khayalan gue, karena sesungguhnya mahasiswa tersebut ahirnya gue beri arahan

“Dek ini ruang mahasiswa, jadi disini mahasiswa semua, kalo mau keruang dosen yang di sebelah sana ya” kata gue tersenyum

PAHAM LU???????!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!! 

Hahahahha. Oke begitulah kisah gue yang mengharukan ini, beberapa kelebayan di cerita ini adalah berdasarkan kisah nyata. Apabila terdapat kesamaan nama dan tempat maka itu adalah bentuk ketidak-sengajaan atas kretifitas manusia.

Ahir kata, Marilah kita tingkatkan keamanan kampung kita dengan menggalakan siskamling. 

MERDEKA!!!!!!




Comments

  1. khasbany gua ga tau lu ternyata lebih lucu kalo jd penulis. aslinya mah suka pervert dan garing. pagi2 udah ngeliat bukit di depan lift. hahaha asli gua cekikikan sendiri.

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Contoh Soal Narrative Text 10 Soal dan Kunci Jawabannya (2)

Selamat hari minggu sahabat Kebun cerita. Di kesempatan berbahagia ini, saya akan memberikan contoh soal narrative text yang dilengkapi dengan kunci jawaban. Contoh soal narrative text ini dapat sahabat EduofEnglish gunakan untuk melatih kemampuan reading ataupun sebagai bahan test untuk murid. Semoga contoh soal descriptive text ini bermanfaat. Silahkan meng-copy soal ini, tetapi jangan lupa sertakan sumbernya ya atau share blog ini. Terimakasih.

Text 1 Long, long ago, when the gods and goddesses used to mingle in the affairs of mortals, there was a small kingdom on the slope of Mount Wayang in West Java. The King, named Sang Prabu, was a wise man. He had an only daughter, called Princess Teja Nirmala, who was famous for her beauty but she was not married. One day Sang Prabu made up his mind to settle the matter by a show of strength. After that, Prince of Blambangan, named Raden Begawan had won the competition. Unfortunately, the wicked fairy, Princess Segara fell in love wi…

Soal Descriptive Text 10 Soal dan Kunci Jawabannya (4)

Selamat Hari Minggu sahabat Kebun Cerita. Di kesempatan berbahagia ini, saya akan memberikan contoh soal descriptive text yang dilengkapi dengan kunci jawaban. Contoh soal descriptive text ini dapat sahabat Kebun Cerita gunakan untuk melatih kemampuan reading ataupun sebagai bahan test untuk murid. Semoga contoh soal descriptive text ini bermanfaat.

The Hobbit is a film series consisting of three epic fantasyadventure films directed by Peter Jackson. They are based on the 1937 novel The Hobbit by J. R. R. Tolkien, with large portions of the trilogy inspired by the appendices to The Return of the King, which expand on the story told in The Hobbit, as well as new material and characters written especially for the films. The films are subtitled An Unexpected Journey (2012), The Desolation of Smaug (2013), and The Battle of the Five Armies (2014). The screenplay was written by Fran Walsh, Philippa Boyens, Jackson, and Guillermo del Toro, who was originally chosen to direct before his depar…