Skip to main content

Anjing, Riwayatmu Kini! || Cerita Go-Blog

     Ini adalah cerita nyata yang dinyata-nyatakan. Kejadiannya sekitar 2 bulan yang lalu lah. Minggu 26 Oktober 2014, seminggu lagi gajian. Lah OOT?? Haha kidding bro. Hari ini hari minggu, ya kalian pasti sudah tau karena udah gue tulis di kalimat sebelumnya. Dan di tulisan ini gue mau make “gue” bukan “saya” kaya ditulisan lain, karena di hari Minggu gue selalu tiba-tiba berubah menjadi lebih gaul daripada biasanya. Yak karena lu tau apa? Ga tau? Gue juga sejujurnya ga tau. Ga lucu. Biarin
Danau Buatan Situ gintung

          Oke, hari ini gue bangun pagi seperti hari-hari sebelumnya yaitu jam setengah 6 yang mana pas gue buka jendela kamar gue (inget gue anak kosan, lu taulah apa yang gue maksud kamar) gue udah liat suasananya udah terang banget. Gue pun melakukan ritual yang selalu gue lakuin setelah bangun tidur, ya apalagi kalo nggak bongkar bongkar alas tidur dan bantal buat nyari satu satunya smartphone Android jadul gua cuma buat ngeliat ada yang message gue nggak malem-malem (Ngarep) dan pas handphone ditemukan gua pun scrolldown bar notifikasi handphone gua dan ternyata ada message 2 messages sekaligus, WOW!!!!!! Dan message tersebut dari lina@jobstreet.com. Thanks Lina, nama lu cantik, gue harap lu orang bukan bot komputer, haha. Kadang kadang gue nyesel kenapa gue subscribe di jobstreet, tapi gue yakin suatu hari nanti pastikan bercahaya dan gue bakal dapet manfaat dari jobstreet. OOT


               Setelah kegirangan dapet message dari Lina, gue pun berniat buat beribadah (maaf gue ga ceritain detail takut Riya, aseek). Setelah selesai ibadah gue tidur lagi, gue mikir, mikirin skripsi, mikirin masa depan gue. Gue memang seorang yang visioner hahaha, silahkan mutah. Waktu itu sebenernya gue mikir, gue mau lari pagi nggak ya di situ gitung (Situ gintung ada semacam waduk buatan yang terletak di belakang kampus 2 kampus gue dan di sepanjang sisi waduk tersebut dibangun track jogging, dimana track tersebut selalu diramaikan di hari minggu oleh, gue, temen gue, calon temen gue, calon istri gue, calon mertua gue, warga sekitar, anak-anak, cewek bohai, tante bohai, om-om, anak SMA centil, motor bonceng tiga, motor bonceng dua, ibu-ibu jogging rumpi, dan masih banyak lainnya). Lama gue mikir akhirnya gue memutuskan untuk jogging. Setelah itu gue pun sibuk nyari celana training satu-satunya yang gue punya. Dan ketemu. Dibawah alas tidur.Kumal.Melitat-Melitut. Dan bau anyir, haha bercanda celananya ga bau anyir, cuma nggak wangi aja.


Gosokan keramat
Gue pun menggosok celana kramat tersebut dengan gosokan yang juga keramat, kenapa keramat. Lu semua bisa liat di gambar yang gue posting ditulisan ini, haha. Setelah selesai gosok training, gue pun berniat buat gosok gigi dan membasuh muka pake ponds biar ganteng maksimal dan biar mulut gue bau odol dan ga bau jiggong. 


Gue pun beranjak dari tempat dimana gue gosok training gue. Tiba-tiba ada bayangan berkelebat di samping gue dan menuju pintu depan. Dan tiba-tiba pintu terbuka dan sosok itu membawa benda handuk merah!!!! Sosok itu ternyata TEMAN KOSAN GUE yang baru bangun dan mau sholat. Ya sebut saja temen kosan gue itu Bunga………..Kecubung. Wait? Mau sholat? Bawa handuk? Mandi dong? Biasanya die kalo sholat kaga mandi. Kok tumben tumbenan mandi. Haha, buat lo anak-anak batangan kosan pasti tau kenapa die mandi haha. Buat pembaca yang cantik-cantik jangan dipikirin ya kenapa bunga kecubung itu mandi, mending baca paragraph selanjutnya aja.


Setelah nungguin sekitar 20 menit, itu bunga kecubung ahirnya selesai mandi, gua pun dapet kesempatan buat gosok gigi dan membasuh muka juga. Memakan waktu tak kurang dari 10 menit (Ciiahhh bahasa gue kaya pujangga) gue ahirnya selesai dan siap dengan seragam jogging yang sama tiap minggunya. Gue pun memakai sepatu dan langsung berjalan ke Situ Gintung.


Terdapat dua jalan masuk ke situ gintung,yaitu jalan yang berdekatan dengan pagar kampus dua dan jalan kedua yang berjarak sekitar 30 meter dari jalan satu yang melewati kuburan. Gue pun memutuskan melewati jalan kedua yang melewati kuburan. Jalanan tampak tenang, hanya sesekali terdengar tawa dan suara seperti orang mengobrol ketika gue melewati jalan yang sebelah kananya adalah kuburan ini  dan tiba-tiba gue pun lari karena gue ke situ gintung niatnya memang  buat lari, haha.


Gue pun lari-lari kecil di sepanjang track jogging yang ditumbuhin banyak pohon disisi kanannya. Gue menikmati lari gue walapun terkadang rada miris kalo melihat kedepan karena di depan gue ada pasangan yang sedang lari sambil bercanda dan diiringi dengan sinar sinar yang berkilau dan lagu romantis (What a movie imagination). Tapi bener mereka adalah pasangan dan mereka lari bergandeng tangan. Kadang-kadang gandengan si. Oke mari abaikan pasangan tersebut. 

Situ Gintung Jogging Track

Setelah lari selama tiga puluh menit ahirnya gue mampu melewai pasangan tersebut dan gue sangat senang dan lega. Gue pun berhenti lari dan gue memutuskan buat berjalan. Sedang asik berjalan dan merasakan kebebasan gue dari pemandangan pasangan yang berlari tersebut, tiba-tiba nun jauh disana gue melihat 4 ekor mahluk yang terikat lehernya dan berjalan kearah gue. Gue memfokuskan mata gue, fokus, fokus dan gue melihat mahluk yang lucu, haha.


Tenyata ke empat mahluk tersebut adalah anjing bulldog dan pemiliknya sepasang suami istri bule. Dan mereka sangat ramah, , di depan gue ada seorang laki-laki dan saat bule tersebut berpapasan . bule tersebut berkata “pagi”, dan waktu berpapasan dengan dengan gue dia juga bilang “pagi” dan saat berpapasan dengan orang dibelakang gue yang notabene ada pasangan yang tadi, dia juga bilang “pagi” dan gue masih mendengar kata “pagi”, “pagi” yang lain sampai ahirnya pasangan tersebut tidak terlihat lagi karena mereka berjalan menjauh ya bukan karena diculik kolong wewe. (Ya kali kolong wewe nyulik bule ama bulldog-bulldognya, bisa rematik itu kolong wewe. Mereka kan berat berat, haha)


Nah, balik ke cerita. Setelah gue berpapasan dengan bule dan anjing bulldog-bulldognya tersebut, gue pun berpapasan dengan ibu-ibu jogging rumpi. Dan pas gue lihat mereka, raut waah mereka terlihat pucat dan mereka memegang dada masing masiing, bukan dada temennya ya. Dari obrolan yang gue tangkap mereka kurang lebih berbicara seperti ini


”Ya, ampun, gue takut banget lihat itu Anjing, gue dari tadi ngomong mulu tapi langsung diem pas itu ada Anjing ngelewatin gue” 


dan ibu yang lainnya pun menanggapi 


“Iya cyiin,” 


“Iya jeng, bener banget tuh”


“ Gue takut banget ya ampyunnnn” 


hehe , Respon ibu-ibu itu gue lebih-lebihin sebenernya.


Gue pun sejenak tersenyum geli-geli pingin pingsan mendengar geng ibu jogging rumpi tersebut. Tetapi sebelum sempat berpikir lebih jauh, tiba tiba ada suara wanita yang memanggil


”Kak Imam”,


dan wanita itu pun tertawa


”Hihihhihihihihihhihhi”, 


“Kak Imam”


Guepun mencari –cari dimana suara wanita misterius itu berasal ,dan gue ga menemukannya. ‘Kak, di sini ni orangnya, nyarinya jangan meleng ke atas” , 


gue pun menengok ke belakang, 


“Oh kamu” 


 Ternyata wanita itu adalah adik kelas gue yang notabene adalah pacar temen kelas gue yang orang Cirebon yang dulu freak ama kamus dan sekarang freak ama burung hantu. 


“****(Sensor, mencantumkan nama adalah pelanggaran, hahha) ga ikut ogging” gue teriak ke tu cewe


“hahahha” dia tertawa


“Hahhaha” gue tertawa


“Hahahha” ketawa lagi


“Hahhaha” Gue ketawa


SATU JAM KEMUDIAN…………………………………….
Haha, gue sebenernya ga ngerti maksud ketawa dia, ya sudahlah, abaikan.
(Update: Sekarang gue tahu kenapa dia tertawa saat gua tanya pacar dia kok ga ikut jogging. Ternyata dia lagi jogging ama nyokapnya. Dan dia salah tingkah nama pacarnya gue sebut, Itulah kenapa dia ketawa-ketawa doang. hahah..maap ya dek, haha)


Gue pun melanjutkan lari gue sampi ke titik bendungan. Butuh waktu lebih dari 30 menit untuk sampai di tempat tersebut. Di sepanjang titik bendungan tersebut banyak pedagang yang berjualan kalau hari minggu, mulai makanan, minuman, obat-obatan, bahan bangunan, oli motor, oli sepeda, oli mobil, tiket pesawat, baju pernikahan, kue ulang tahun, hahah sebenarnya cuma ada penual makanan dan minuman doang. Gue pun membeli minuman mineral botolan dan meminumnya (iyalah, masa dibuang, udah beli sayang sayang 4000-an padahal, hahah peritungan mahasiswa tingkat tinggi). 


Pengendali Air
Gue pun meminum air mineral tersebut dan duduk di tepi jogging track sambil menikmati indahnya situ gintung. Kadang gue sering menghayal kalau gue punya kekuatan pengendalian air dan gue bakal bikin pertunjukan di tengah situ gintung, hahaha dasar bocah keseringan nonton avatar. 


Sedang asyik menghayal, tiba tiba gue mndengar suara gamelan nun jauh disana, dan suara orang berbahasa Jawa bercampur Bahasa Indonesia. Angin tiba tiba mengelus punggung gue, keringat bercucuran dari leher gue karena gue kecapean abis berlari, hahaha. Setelah gue periksa, ternyata suara gamelan itu adalah suara gamelan dari pertunjukan debus yang di lakukan di jalan belakang gue yang tidak jauh dari tempat gue duduk. Gue pun beranjak pengen lihat debus macam apakah ini. Pas gue lihat ternyata pertunjukan debusnya sama dengan pertunjukan debus yang pernah gue lihat di Monas dulu, gue pun urung untuk melihatnya dan gue malanjutkan untuk berjalan pulang menyusuri track jogging.


Singkat cerita, gue pun berjalan pulang menuju jalan keluar dari situ gintung. Baru berjalan sekitar 10 menit, gue kembali melihat 4 mahluk yang gue lihat sebelumnya di track jogging. Tetapi kali ini kemunculan mahluk tersebut, diiringi dengan teriakan dan suara tangisan bocah. Dari jauh gue bisa liat ada anak kecil tepatnya dua anak perempuan berumur 8 atau 9 tahun yang berteriak histeris sambil memeluk erat pinggang ibunya. Pasangan bule yang membawa anjing bulldog tersebut pun langsung berkata “Ga apa apa kok , dia baik-baik” dan pasangan bule tersebut pun nampak kebingungan dan merasa malu, mungkin karena banyak membuat histeris orang di sepanjang track jogging. Gue pun berpapasan dengan mereka dan mereka berjalan sedikit menunduk. Setelah berpasasan dengan dengan pasangan bule tadi gue pun berpapasan dengan dua cewe yang gue yakin adalah mahasiswi kampus gue, gue pun mendengar salah satu dari mereka berkata “Ya ampun takut banget gue, gede-gede banget”.


Haha kali ini gue pun memutuskan buat berpikir, kenapa sih orang Indonesia harus takut atau histeris atau menghidar kalo ketemu anjing. Bukankan mereka bisa stay calm aja, se-stay calm kalo mereka ketemu kucing di jalan. 

Terkadang gue sering mikir, bagaimana perasaan anjing yang selalu dipandang sinis oleh sebagian banyak orang Indonesia kalo mereka bertemu dengannya. Atau gue juga sering berpikir, orang-orang yang mengajak jalan-jalan anjingnya di tempat umum pun kadang kadang sering merasa tidak enak hati kalo bertemu dengan mereka yang langsung teriak atau berjalan melipir (menghindar) kalo ketemu dengan anjing yang mereka bawa. Padahal, kalopun mereka jalan degan biasa, Anjing tersebut tidak bakal menggigit kok. Haha, mungkin itulah yang gue pikirkan setelah gue melihat berbagai respon yang gue rasa negative dari mereka yang bertemu Anjing Bulldog di track jogging tadi.


Tekadang gue berpikir, keparanoidan sebagian orang Indonesia terhadap anjing mungkin karena status mereka yang bagi kebanyakan kita yang muslim adalah binatang yang haram buat dikonsumsi dan  najis air liur maupun kotorannya. Tetapi, Najis bukan berarti harus diperlakukan sinis kan, hahaha. Najis bukan berarti, kita harus histeris ketika bertemu dengan mereka. Okelah sekali lagi, mari bersikap stay cool kalo ketemu anjing, karena anjing itu sebenarnya lucu, ahha. Ga percaya ini liat gambarnya dibawah.


SEKIAN


Comments

  1. imam khasbuncit, tulisan nya bikin ngakak.

    ReplyDelete
  2. cerita lu asik juga nih... gue tetep enak bacanya (y)

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Contoh Soal Narrative Text 10 Soal dan Kunci Jawabannya (2)

Selamat hari minggu sahabat Kebun cerita. Di kesempatan berbahagia ini, saya akan memberikan contoh soal narrative text yang dilengkapi dengan kunci jawaban. Contoh soal narrative text ini dapat sahabat EduofEnglish gunakan untuk melatih kemampuan reading ataupun sebagai bahan test untuk murid. Semoga contoh soal descriptive text ini bermanfaat. Silahkan meng-copy soal ini, tetapi jangan lupa sertakan sumbernya ya atau share blog ini. Terimakasih.

Text 1 Long, long ago, when the gods and goddesses used to mingle in the affairs of mortals, there was a small kingdom on the slope of Mount Wayang in West Java. The King, named Sang Prabu, was a wise man. He had an only daughter, called Princess Teja Nirmala, who was famous for her beauty but she was not married. One day Sang Prabu made up his mind to settle the matter by a show of strength. After that, Prince of Blambangan, named Raden Begawan had won the competition. Unfortunately, the wicked fairy, Princess Segara fell in love wi…

Soal Descriptive Text 10 Soal dan Kunci Jawabannya (4)

Selamat Hari Minggu sahabat Kebun Cerita. Di kesempatan berbahagia ini, saya akan memberikan contoh soal descriptive text yang dilengkapi dengan kunci jawaban. Contoh soal descriptive text ini dapat sahabat Kebun Cerita gunakan untuk melatih kemampuan reading ataupun sebagai bahan test untuk murid. Semoga contoh soal descriptive text ini bermanfaat.

The Hobbit is a film series consisting of three epic fantasyadventure films directed by Peter Jackson. They are based on the 1937 novel The Hobbit by J. R. R. Tolkien, with large portions of the trilogy inspired by the appendices to The Return of the King, which expand on the story told in The Hobbit, as well as new material and characters written especially for the films. The films are subtitled An Unexpected Journey (2012), The Desolation of Smaug (2013), and The Battle of the Five Armies (2014). The screenplay was written by Fran Walsh, Philippa Boyens, Jackson, and Guillermo del Toro, who was originally chosen to direct before his depar…